d

Café-philo: Apakah bujuk rayu itu sama dengan berbohong?

17 Februari 2021
18:30 - 19:30

Zoom
Reservasi: https://bit.ly/IFIreservasi

Tahukah Anda siapakah tukang bujuk rayu paling jago di hadapan Tuhan? Tentu saja Iblis! Itulah sebab mengapa bujuk rayu identik dengan manipulasi, penipuan dan kebohongan! Iblis yang penampakannya menarik itu – daya tariknya begitu melegenda –, menggoda manusia dengan cara-cara yang teramat lihai. Ialah yang menggoda Adam, Faust, Raphael Valentin (tokoh utama di novel La peau de Chagrin karya Balzac) dan Jonathan Liebling di Angel Heart (1987).

Si tukang bujuk rayu itu menjanjikan kita satu hal… dengan mengorbankan hal lainnya. Ia menjanjikan bakat, uang, kekasih, hiburan dan sebagai gantinya, meminta kita mengorbankan moral. Anda kehilangan jiwa dan harga diri. Apakah bujuk rayu cinta, komersil atau politik merupakan kontrak memalukan yang prinsipnya merusak hubungan satu sama lain? Tentu saja.

Dengan kata lain, Anda tidak harus menerima bujuk rayu itu. Memanipulasi artinya tidak benar-benar memaksa, tidak pula melanggar. Memanipulasi hanya memanfaatkan kelemahan kita dan kita dibuat bertanggung jawab atasnya. Bagi penipu dan orang yang ditipu, kebohongan dan itikad buruk ada di mana-mana. Adalah mudah untuk tergelincir di antaranya.

Kita bisa bertemu pada hari Rabu, 17 Februari dan mengobrol tentang langkah yang kepleset ini, bercerita tentang pengalaman-pengalaman buruk kita sebagai penjahat. Ayo ramaikan… biarkan dirimu tergoda! Café-philo kali ini bisa jadi akan sangat ramai!


Bagikan:

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on google
Google+

Thanks!

Your subscription

has been succesfully recorded.